Sabtu, 07 April 2018 02:55

Isfahani dan Google DSC Leader

Written by  dian purnama
Rate this item
(0 votes)

Halo kamu, iya kamu, kamu mahasiswa IT. Gimana kabarnya kodingan? Pastinya lancar dong. Oh iya, kamu pasti pernah denger DSC kan ? iya DSC (Developer Student Club). DSC adalah program Google yang ditunjukan kepada mahasiswa dan mahasiswi di Indonesia yang ingin belajar lebih mandalam tentang pengembangan aplikasi mobile dan web. Program ini terbuka bagi seluruh mahasiswa maupun mahasiswi dengan semua tingkatan kemampuan, dari developer pemula yang baru belajar hingga mereka yang sudah menjadi developer tinngkat lanjut yang ingin mengembangkan kemampuannya. DSC ini telah memiliki program di 60 kampus se-indonesia, salah satunya adlah STT Terpadu Nurul Fikri.

Jika ngomongin soal DSC, pastinya sudah tidak asing lagi mendengar nama Isfahani Ghiath. Dia adalah DSC Lead dari Kampus STT Terpadu Nurul Fikri, Jakarta Selatan. Dari sekian banyak DSC lead se-indonesia, Ishahani adalah salah satu mahasiswa yang memilki jam terbang padat. Tentu saja sangat wajar bagi mahasiswa seperti dia yang memilki segudang prestasi.

Sejak kecil, Mahasiswa kelahiran Sulawesi Selatan, 28 Juni 1997 yang akrab di panggil Isfa itu telah banyak menorehkan prestasi terutama dibidang IT. Bagaimana tidak, sejak SD dia sudah mulai belajar pemrograman dasar yang pada saat itu belum memilki fasilitas sendiri. Dia belajar masalah pemrograman di warnet. Tidak seperti anak lainnya yang datang ke warnet hanya untuk bermain, dia menghabiskan jam per jam di warnet untuk belajar pemrograman. Sampai saat menginjak SMA, dia telah berhasil menuai banyak prestasi dibidang IT.

Hingga saat ini, prestasinya kian meningkat bahkan menjadi salah satu Google DSC Leader wilayah Jabodetabek. Baru beberapa hari kebelakang, google DSC wilayah Yogyakarta mengadakan acara “Kartini Developer” yang diadakan oleh DSC UIN Sunan Kalijaga bekerjasama dengan DSC UPN Yogyakarta dalam rangka memperingati Hari Hartini. Acara yang digelar pada tanggal 18 Maret 2018 itu mengahdirkan sejumlah pemateri ahli diantaranya Anggit Yuniar Pradito (Founder Omnicreativore Studio), Sendy Aditya Suryana (Software Enginer at PrismApp) dan Isfahani Ghiath (DSC Lead STT Nurul Fikri, Jakarta). Dari sekian banyak DSC Lead se-indonesia, Isfahani terpilih menjadi pemateri dalam acara besar tersebut beserta pemateri ahli lainnya.

Isfa menaruh harapan besar kepada seluruh mahasiswa hsusunya mahasiswa IT, untuk senantiasa semangat dan proaktif dalam belajar dan berkomunitas. Dia juga mennaruh harapan supaya mahasiswa IT bisa menjadi penerus DSC Lead ini terutama bagi Mahasiswa STT Terpadu Nurul Fikri “saya berharap Mahasiswa STT NF ini ada yang bisa menjadi penerus saya di DSC Lead ini.” Ujarnya pada saat pers di STT Terpadu Nurul Fikri. Tentu saja hal ini merupakan tantangan tersendiri bagi mahasiswa STT Terpadu Nurul Fikri untuk senantiasa belajar dan proaktif dalam berkomunitas untuk meneruskan jejak langkah Isfa sebagai DCS Lead. “saya berharap juga semoga seluruh mahasiswa STT NF ini lebih semangat untuk meningkatkan kualitas dan menjadi developer yang handal karna Indonesia ini memerlukan kita sebagai penerus bangsa” Tambahnya pada saat Pers STT Terpadu Nurul Fikri 22 Maret 2018.

Bukan masalah pintar atau tidak, tapi semua ini tentang Belajar dan Proaktif untuk bisa menjadi developer yang handal. Tentusaja Isfahani Ghiath juga tidak langsung ahli dalam bidang IT, tapi ada proses belajar terlebih dahulu. Hal inilah yang akan membedakan setiap mahasiswa IT terhadap prestasinya. Seberapa tekun dia belajar, seberapa aktif dia dalam berorganisasi, itulah yang akan menjadi kunci keberhasilannya. Bukan hanya menjadi seperti Isfahani, tapi lebih daripada itu tergantung diri sendiri

Read 1605 times Last modified on Sabtu, 07 April 2018 03:05